Tuesday, October 26, 2010

Hamba Allah A vs Hamba Allah B


Pernah tidak kamurang berjumpa dengan orang yang suka dengki dengan orang, tapi dengan cara yang sangat-sangat menyampahkan?

Ada seorang Hamba Allah A ni. Dia ada penyakit yang suka dengki pada orang. Dia tidak boleh kalau orang tu lebih daripada dirinya sendiri. Lepas tu, pada dia, dia sajalah yang terbaik, keluarga dia sajalah yang terbaik, dan serba serbi apa yang ada padanya adalah yang terbaik, terhebat dan macam-macam ter lah!

Dijadikan cerita, ada seorang Hamba Allah B ni, memanglah lebih baik, segala-galanya lebihlah berbanding si Hamba Allah A…. Baik dari segi bakal suami, pakaian, rupa paras, pelajaran, keluarga… Semuanya lebih baik daripada dirinya.

Kalau dilihatkan pada pakaian si Hamba Allah B ini, memang lebih cantik-cantik berbanding si Hamba Allah A ni.

Kalau dilihatkan kepada kepintaran si Hamba Allah B ni, memanglah lebih pintar daripada si Hamba Allah A ni.

Kalau dilihatkan cara berbelanja si Hamba Allah B ni, memanglah lebih mampu berbanding si Hamba Allah A ni.

Kalau dilihatkan pada paras rupa si Hamba Allah B ni, memanglah jauh panggang dari api kalau mahu dibandingkan rupa paras si Hamba Allah A yang biasa-biasa saja.

Kalau pada kebiasaannya manusia dengki berbuat jahat dengan cara guna-guna dll, si Hamba Allah A ni tidaklah pulak berbuat sedemikian. Tapi, dia membuat dengan cara reverse psikologi.

Kenapa sia cakap begitu?

Apa kan tidak, setiap kali si Hamba Allah A ni melihatkan pakaian si Hamba Allah B ni yang cantik-cantik, mulalah dia cuba mencari orang lain untuk dipuji kononnya baju si orang lain ni adalah yang paling tercantik. Padahal kalau ditenggokkan, setakat baju biasa yang kualiti memanglah tidak boleh untuk hendak dibandingkan dengan baju si Hamba Allah B ni. Tapi, si Hamba Allah A ni sanggup memuji orang lain tersebut, asalkan dia tidak memuji si Hamba Allah B ni.

Kepintaran tu jangan cakaplah kan. Si Hamba Allah B ni memang telah jelas dan nyata kepintarannya lebih berbanding si Hamba Allah A ni. Tapi, si Hamba Allah A ni seboleh-bolehnya cuba memuji orang lain yang kononnya lebih pandai. KOnonnya uni yang si Hamba Allah B ni grad tidak cukup baguslah, uni yang lain lebih bagus lah.

Dari segi berbelanja pulak, memanglah tidak dinafikan si Hamba Allah B ni memang seorang yang pandai berbelanja a.k.a kaki shopping. Tapi, si Hamba Allah B ni bukannya berbelanja menggunakan duit si Hamba Allah A ni. Jadi, mengapa pulaklah si Hamba Allah A ni suka mengata kononnya cara berbelanja si Hamba Allah B ni adalah cara yang membazir. Kalau sudah tahu diri itu tidak semampu orang, duduk diam-diam sudahlah, Tidak perlulah mengkritik orang yang cara berbelanjanya tidak sama dengan cara diri sendiri yang kononnya berjimat cermat.

Bercakap pasal paras rupa pulak, memang langsung tidak boleh dibandingkan. Tapi, yang kesiannya, sekali lagi si Hamba Allah A yang seolah-olah tidak boleh menerima kenyataan yang si Hamba Allah B ini memang mempunyai paras yang elok, sanggup memuji orang lain yang secara tidak langsungnya memang kedengaran seolah-olah hendak menidakkan keelokan rupa paras si Hamba Allah B ini. Kesian kan?

Sebenarnya, banyak lagilah perbuatan-perbuatan yang dilakukan oleh si Hamba Allah A ni yang sememangnya sangat-sangat ketara menunjukkan kedengkiannya terhadap si Hamba Allah B ini. Sia bukanlah pro kepada mana-mana pihak. Tetapi, sia kesian melihat si Hamba Allah B yang selalu menjadi mangsa mulut dan perbuatan si Hamba Allah A yang berlagak seolah-olah innocent dengan melontarkan kata-kata yang menyakitkan hatinya sebagai seorang manusia. Sia juga kesian dengan si Hamba Allah A yang suka dengki pada orang sampai terpaksa bertindak di luar kewarasan seorang manusia bagi menidakkan segala yang elok yang dimiliki oleh si Hamba Allah B ini.

Kesian kan manusia bila dirinya tidak mampu menerima bahawa ada orang yang lebih baik daripada dirinya? Entahkan sampai bila dia akan berterus-terusan bersikap sedemikian. Agaknya, dia belum lagi bertemu buku dengan ruas. Dan dia juga bernasib baik kerana si Hamba Allah B ini masih mampu bertahan dengan karenahnya yang meluatkan itu. Kalau sialah di tempat si Hamba Allah B….. Hish! Tidak perlulah sia cakapkan apa yang akan berlaku. Sia cuma berharap dan berdoa semoga si Hamba Allah A ni akan berubah juga suatu hari nanti, sebab takut jugak kalau si Hamba Allah B ni mengamok. Karang ada pulak orang tidak mampu mengangkat muka… Huish! Takotttttttttt! Larikkkkkkkkkk!


2 orang pot pet on "Hamba Allah A vs Hamba Allah B"

ninieZUERYANNIE on October 26, 2010 at 4:10 PM said...

wahh kedengkian melampau nih.. ish ish ish.. mcm2 ye.. =)

mama glam on October 26, 2010 at 5:20 PM said...

tuh lah ninie.. kesian eik dengan orang-orang mcm ni. Takut dgn bayang2 dia sendiri...

Berapa hb?

Tik tok tik tok....

Page merujuk ke blog si mama glam

Web Pages referring to this page
Link to this page and get a link back!

Kawan2ku

 

Am I Glam Enough? :P Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Ipietoon | Sponsored by Blogger Template Gallery